Beranda Politik Inilah Bisikan Azis Syamsudin ke Puan Maharani Sebelum Mik Mati

Inilah Bisikan Azis Syamsudin ke Puan Maharani Sebelum Mik Mati

Ini Bisikan Azis Syamsuddin ke Puan Sebelum Insiden Mik Mati, Sidang RUU Omnibus Law, Puan Maharani Matikan Mik, Fraksi Demokrat Walk Out, Azis Syamsuddin, Azis Syamsuddin Bisik Puan, Puan dan Azis Syamsudin
Azis Syamsuddin dan Puan Maharani

JAKARTA, karna.id –Insiden mik mati dalam sidang paripurna pengesahan RUU Cipta Kerja ramai diperbincangkan publik. Pasalnya momen mikrofon mati saat anggota DPR Fraksi Demokrat melakukan interupsi di tengah sidang. Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin  menjelaskan moment saat dirinya berbisik kepada Ketua DPR Puan Maharani sebelum mik tersebut mati.

Azis mengatakan saat itu berbisik kepada Puan agar tidak terjadi suara ganda. Saat itu, Azis mengaku tidak bisa mendengar suara di forum paripurna.

“Nah, saya berbisik kepada Bu Ketua supaya tidak doubling, suaranya tidak doubling ke saya. Ibarat kalau kita main Zoom meeting, antara laptop satu dengan laptop yang lain sama-sama suaranya dibuka, kan voice-nya jadi doubling. Jadi saya nggak bisa dengar pembicaraan orang di floor”, ujar Azis di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (6/10)

Wakil Ketua DPR itu menegaskan bisikannya ke Puan saat itu meminta supaya tidak ada suara ganda di lalu lintas percakapan saat sidang paripurna. Namun politikus Golkar itu tidak menjawab tegas apakah dia meminta Puan mematikan mikrofon anggota Fraksi Demokrat.

Baca juga: Trending Tagar Mosi Tidak Percaya, Wakil Ketua DPR: Kalau Tidak Percaya Jangan Pilih

Sebelumnya, perihal bisikan Azis ke Puan itu disinggung Ketua DPP PDIP Bambang Wuryanto. Bambang menyebut kala itu Azis meminta Puan mematikan mik dari mejanya.

“Permintaan saya supaya tidak doubling. Tadi saya contohkan, saya mau nyalain Zoom meeting suaranya keluar, Anda nyalain Zoom meeting suaranya keluar, voice-nyadoublingnggak? Double,kan? Nah, itu yang saya minta supaya saya bisa mendengar. Tapi secara timer, secara Tata Tertib, setiap 5 menit dia mati mik itu, tanpa disuruh pun mati dia”,ungkap Azis.

Azis kemudian menjelaskan perihal matinya mikrofon anggota Fraksi Demokrat. Menurutnya, hal itu sesuai dengan Tata Tertib (Tatib) DPR. Dalam Tatib, lanjutnya, diatur mik dalam ruang paripurna akan otomatis mati setelah 5 menit digunakan.

“Nah, kalau miknya mati, itu dalam Tatib, setiap 5 menit mik itu otomatis mati. Diatur di dalam Tatib, disahkan di dalam paripurna tanggal 2 April 2020. Mekanisme itu disahkan bersama-sama, sehingga nanti kalau sudah disahkan, ya sudah dong, diikuti sama-sama. Saya sebagai pimpinan kan mengatur lalu lintas (rapat)”, kata Azis.

“Tanya saja sama Sekjen. Kan yang mengatur timer itu Sekjen, bukan pimpinan”, imbuhnya.

Baca juga: Inilah 12 Hoax Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Sebelumnya diberitakan, momen Ketua DPR Puan Maharani mematikan mik anggota Fraksi Partai Demokrat (PD), Irwan, saat rapat paripurna pengesahan RUU Cipta Kerja ramai dibahas di media sosial. Ini terjadi saat penyampaian interupsi.

Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin, yang duduk di sebelah Puan, tampak berdiskusi saat Irwan sudah berkali-kali menyampaikan pendapatnya. Tak lama, Puan terlihat memencet tombol yang ada di mejanya. Suara Irwan yang saat itu masih berbicara tiba-tiba tidak terdengar lagi.

Setelahnya, Azis melanjutkan pernyataannya. Ia kembali mengingatkan proses sudah berjalan sesuai tahapannya. Demokrat juga sudah menyampaikan pandangannya lewat tahapan-tahapan tersebut, namun mayoritas fraksi di DPR sepakat RUU Cipta Kerja dilanjutkan pembahasannya di tingkat II untuk disahkan.

“Baik, Pak Irwan, pembahasan di tingkat pembicaraan tingkat pertama telah dilakukan. Fraksi Demokrat telah ada di rapat kerja, rapat panja, rapat timus, dsb. Dan pembicaraan di tingkat pertama telah dilakukan,” tutur Azis, dalam rapat paripurna, Senin (5/10).